alexametrics
23.9 C
Medan
Saturday, August 13, 2022

iklanpemko
iklanpemko

Sambut Danau Toba Destinasi Superprioritas

Pemkab Samosir Dukung Rencana HKBP Benahi Ulang RS Nainggolan

SAMOSIR, METRODAILY – Danau Toba di Sumatera Utara masuk sebagai satu dari lima Destinasi Super Prioritas (DSP) oleh Kemenparekraf. Danau Toba juga telah ditetapkan sebagai Unesco Global Geopark dalam sidang ke-209 Dewan Eksekutif UNESCO di Paris, Prancis pada 2 Juli 2020 silam.

Menyambut kunjungan wisman (Wisatawan mancanegara) dan wislok (wisatawan lokal), kesiapan layanan kesehatan, mutlak untuk menjadi salah satu perhatian Pemkab Samosir.

“Visi Kabupaten Samosir adalah terwujudnya masyarakat Samosir yang sejahtera dan bermartabat. Sejahtera secara ekonomi, kesehatan dan pendidikan, ” jelas Bupati Samosir Vandiko Timotius Gultom, S.T. melalui Sekretaris Daerah Hotraja Sitanggang ST., MM saat menerima audiensi dan dialog Pengurus Yayasan Kesehatan HKBP di Vantas Hotel, Jl. Raya Simanindo, Dosroha, Simanindo, Kabupaten Samosir, Sumatera Utara, Jumat (8/7/2022), sebagaimana diterima redaksi MetroDaily, hari ini.

Pemkab mengapresiasi dan mendukung rencana Pengurus Yayasan Kesehatan untuk membangun kembali kejayaan rumah sakit HKBP Nainggolan seperti dahulu.

“Apa yang bisa disupport Pemda, akan kita support. Tidak ada yang mustahil kalau sudah berniat. Tak ada yang tidak mungkin,” tegas Hotraja didampingi Kadis Kesehatan dr. Dina Hutapea, Kadis PU, Camat Nainggolan Tino Luhut Uli Nainggolan, S.IP dan sejumlah staf.

Disebutkan, membangun pulau Samosir tidak dapat dikerjakan sendiri oleh Pemkab secara. Dibutuhkan Kemitraan Pemerintah Swasta (KPS) . “Kita butuh Public Private Partnership dengan mitra. Sehingga apa yang perlu didukung dari sisi pemerintah, kita siap support. Kita siap membahas lebih detail kedepan,” tukas Hotraja.

Tidak Ansich, Tapi Implemented

Sebelumnya, kegiatan diawali Kebaktian singkat dipimpin Praeses Distrik Samosir Pdt. Rein Justin Gultom.

Ia didampingi kepala Bidang Diakonia Pdt Samuel Sihombing dan sejumlah pengurus HKBP distrik Samosir. Praeses dalam kotbah singkat mengutip Injil Yohanes 5, 1-9.

Pada zaman pertama Masehi di Yerusalem tidak jauh Pintu Gerbang Domba benar sebuah kolam, yang dalam bahasa Ibrani disebut Betesda.

Di serambi-serambi itu berbaring sejumlah orang sakit: orang-orang buta, orang-orang timpang dan orang-orang lumpuh, yang menantikan goncangan cairan kolam itu.

Sebab sewaktu-waktu turun malaikat Tuhan ke kolam itu dan menggoncangkan cairan itu; barangsiapa yang terdahulu masuk ke dalamnya sesudah goncangan cairan itu, diproduksi menjadi sembuh, apapun juga penyakitnya.

Baca Juga :  Dampak Covid-19, 494 Anak di Sumut jadi Yatim Piatu

“Yesus tidak bicara ansich, tapi implemented. Kita harus meneladani apa yang dilakukan Yesus, membangun kesembuhan yang nyata. Dan itu sudah dimulai ratusan tahun silam sebelum kemerdekaan lewat para misionaris,” terang Praeses Gultom.

Disebutkan, kebijakan Badan Pelaksana Otorita Danau Toba (BPODT) menghadirkan 5 juta wisatawan harus diantisipasi dari pelayanan kesehatan.

Meski RSUD Pangururan sudah ada, namun peran RS HKBP kedepan akan semakin melengkapi pelayanan kesehatan.

“Mari saling bekerjasama mengimplementasikan suruhan Tuhan, gereja dan pemerintah serta Yayasan Kesehatan sama sama bergerak maju,” tutup Pendeta Rein Justin Gultom.

Apresiasi Pemkab Samosir

Ketua Yayasan Kesehatan HKBP Letnan Jenderal Purnawirawan Hinsa Siburian dalam sambutan daring mengapresiasi dukungan Pemkab Samosir.

“Kita ketahui negara wajib hadir sesuai konstitusi melindungi rakyat. Ancaman tidak hanya dari serangan militer, namun juga ancaman penyakit,” jelas Hinsa.

Sinergitas untuk rencana pembangunan kembali RS HKBP Nainggolan di Pulau Samosir, mutlak diperlukan.

“Amang Sekda, kami sangat apresiasi pak Bupati dan jajaran Pemkab atas dukungan dalam mengaktifkan kembali RS HKBP Nainggolan. Kami tidak bisa berbuat banyak tanpa didukung Pemkab,” ujar Hinsa yang hadir lewat daring dengan anggota pengurus Dr. Leo Simanjuntak SpOG(Dekan FK UHN).

Disebutkan, sebelum republik berdiri, RS HKBP Nainggolan sudah ada sejak 1938.

Bahwa misi penginjilan di tanah Batak dapat berhasil, lantaran Nommensen turut membawa pelayanan kesehatan dan pendidikan.

Hinsa mengharap Pemkab memberi dukungan khususnya terkait proses perizinan pembangunan, sumberdaya manusia, infrastruktur dan hal-hal lain untuk mempercepat pembangunan selesai dimasa kepengurusan Yayasan Kesehatan HKBP yang tersisa 2 tahun lebih.

Sementara itu pengurus yayasan kesehatan Nursinta Sinambela SE. MMTI, Dr. Sanco Simanullang ST MT IPM ASEAN Eng, dr. Bonar Sinaga SpOG dan direktur Rumah Sakit HKBP Balige memaparkan proposal rencana pembangunan RS HKBP Nainggolan, perkembangan yayasan kesehatan HKBP dan kondisi kemajuan capaian Rumah Sakit Balige.

Kegiatan dilanjutkan tanya jawab, diskusi, diakhiri sesi foto bersama. (rel)

SAMOSIR, METRODAILY – Danau Toba di Sumatera Utara masuk sebagai satu dari lima Destinasi Super Prioritas (DSP) oleh Kemenparekraf. Danau Toba juga telah ditetapkan sebagai Unesco Global Geopark dalam sidang ke-209 Dewan Eksekutif UNESCO di Paris, Prancis pada 2 Juli 2020 silam.

Menyambut kunjungan wisman (Wisatawan mancanegara) dan wislok (wisatawan lokal), kesiapan layanan kesehatan, mutlak untuk menjadi salah satu perhatian Pemkab Samosir.

“Visi Kabupaten Samosir adalah terwujudnya masyarakat Samosir yang sejahtera dan bermartabat. Sejahtera secara ekonomi, kesehatan dan pendidikan, ” jelas Bupati Samosir Vandiko Timotius Gultom, S.T. melalui Sekretaris Daerah Hotraja Sitanggang ST., MM saat menerima audiensi dan dialog Pengurus Yayasan Kesehatan HKBP di Vantas Hotel, Jl. Raya Simanindo, Dosroha, Simanindo, Kabupaten Samosir, Sumatera Utara, Jumat (8/7/2022), sebagaimana diterima redaksi MetroDaily, hari ini.

Pemkab mengapresiasi dan mendukung rencana Pengurus Yayasan Kesehatan untuk membangun kembali kejayaan rumah sakit HKBP Nainggolan seperti dahulu.

“Apa yang bisa disupport Pemda, akan kita support. Tidak ada yang mustahil kalau sudah berniat. Tak ada yang tidak mungkin,” tegas Hotraja didampingi Kadis Kesehatan dr. Dina Hutapea, Kadis PU, Camat Nainggolan Tino Luhut Uli Nainggolan, S.IP dan sejumlah staf.

Disebutkan, membangun pulau Samosir tidak dapat dikerjakan sendiri oleh Pemkab secara. Dibutuhkan Kemitraan Pemerintah Swasta (KPS) . “Kita butuh Public Private Partnership dengan mitra. Sehingga apa yang perlu didukung dari sisi pemerintah, kita siap support. Kita siap membahas lebih detail kedepan,” tukas Hotraja.

Tidak Ansich, Tapi Implemented

Sebelumnya, kegiatan diawali Kebaktian singkat dipimpin Praeses Distrik Samosir Pdt. Rein Justin Gultom.

Ia didampingi kepala Bidang Diakonia Pdt Samuel Sihombing dan sejumlah pengurus HKBP distrik Samosir. Praeses dalam kotbah singkat mengutip Injil Yohanes 5, 1-9.

Pada zaman pertama Masehi di Yerusalem tidak jauh Pintu Gerbang Domba benar sebuah kolam, yang dalam bahasa Ibrani disebut Betesda.

Di serambi-serambi itu berbaring sejumlah orang sakit: orang-orang buta, orang-orang timpang dan orang-orang lumpuh, yang menantikan goncangan cairan kolam itu.

Sebab sewaktu-waktu turun malaikat Tuhan ke kolam itu dan menggoncangkan cairan itu; barangsiapa yang terdahulu masuk ke dalamnya sesudah goncangan cairan itu, diproduksi menjadi sembuh, apapun juga penyakitnya.

Baca Juga :  Bupati Asahan Resmikan Gedung Sidang Anak di PN Kisaran

“Yesus tidak bicara ansich, tapi implemented. Kita harus meneladani apa yang dilakukan Yesus, membangun kesembuhan yang nyata. Dan itu sudah dimulai ratusan tahun silam sebelum kemerdekaan lewat para misionaris,” terang Praeses Gultom.

Disebutkan, kebijakan Badan Pelaksana Otorita Danau Toba (BPODT) menghadirkan 5 juta wisatawan harus diantisipasi dari pelayanan kesehatan.

Meski RSUD Pangururan sudah ada, namun peran RS HKBP kedepan akan semakin melengkapi pelayanan kesehatan.

“Mari saling bekerjasama mengimplementasikan suruhan Tuhan, gereja dan pemerintah serta Yayasan Kesehatan sama sama bergerak maju,” tutup Pendeta Rein Justin Gultom.

Apresiasi Pemkab Samosir

Ketua Yayasan Kesehatan HKBP Letnan Jenderal Purnawirawan Hinsa Siburian dalam sambutan daring mengapresiasi dukungan Pemkab Samosir.

“Kita ketahui negara wajib hadir sesuai konstitusi melindungi rakyat. Ancaman tidak hanya dari serangan militer, namun juga ancaman penyakit,” jelas Hinsa.

Sinergitas untuk rencana pembangunan kembali RS HKBP Nainggolan di Pulau Samosir, mutlak diperlukan.

“Amang Sekda, kami sangat apresiasi pak Bupati dan jajaran Pemkab atas dukungan dalam mengaktifkan kembali RS HKBP Nainggolan. Kami tidak bisa berbuat banyak tanpa didukung Pemkab,” ujar Hinsa yang hadir lewat daring dengan anggota pengurus Dr. Leo Simanjuntak SpOG(Dekan FK UHN).

Disebutkan, sebelum republik berdiri, RS HKBP Nainggolan sudah ada sejak 1938.

Bahwa misi penginjilan di tanah Batak dapat berhasil, lantaran Nommensen turut membawa pelayanan kesehatan dan pendidikan.

Hinsa mengharap Pemkab memberi dukungan khususnya terkait proses perizinan pembangunan, sumberdaya manusia, infrastruktur dan hal-hal lain untuk mempercepat pembangunan selesai dimasa kepengurusan Yayasan Kesehatan HKBP yang tersisa 2 tahun lebih.

Sementara itu pengurus yayasan kesehatan Nursinta Sinambela SE. MMTI, Dr. Sanco Simanullang ST MT IPM ASEAN Eng, dr. Bonar Sinaga SpOG dan direktur Rumah Sakit HKBP Balige memaparkan proposal rencana pembangunan RS HKBP Nainggolan, perkembangan yayasan kesehatan HKBP dan kondisi kemajuan capaian Rumah Sakit Balige.

Kegiatan dilanjutkan tanya jawab, diskusi, diakhiri sesi foto bersama. (rel)

iklan-usi
iklanpemko
iklanpemko
iklan-usi

Most Read

Artikel Terbaru

/