alexametrics
26 C
Medan
Monday, June 27, 2022

iklanpemko

Garuda Indonesia Setujui Proposal Damai

Martin Manurung Sambut Baik Voting PKPU

JAKARTA, METRODAILY– Wakil Ketua Komisi VI DPR RI Martin Manurung menyambut baik hasil voting Penundaan Kewajiban Pembayaran Utang (PKPU) Garuda Indonesia. Dalam pemungutan suara yang berlangsung di Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Pusat, Jumat (17/6/2022) hampir seluruh kreditur (headcount) menyetujui proposal damai yang diajukan maskapai plat merah tersebut.

Dengan hasil di atas, Martin berharap perbaikan Garuda Indonesia terus dilakukan, seiring dengan dukungan politik yang diberikan Komisi VI DPR RI.

“Dengan hasil ini kita optimis maskapai kebanggaan negara kita dapat terus terbang. Hasil ini juga sesuai harapan kita dalam kesimpulan rapat Panja (panitia kerja) Komisi VI DPR RI Penyelamatan Garuda,” ujar Martin.

Ketua Panja Penyelamatan Garuda ini juga meyakini Garuda Indonesia akan mampu menyelesaikan utang masa lalu secara bertahap. Hal itu dapat terlihat dengan meningkatnya pergerakan masyarakat di masa pemulihan ekonomi saat ini.

“Untuk efisiensi operasional, kita juga sudah putuskan langkah-langkah yang komprehensif untuk dilakukan oleh Garuda Indonesia. Dengan skema ini kita yakini Garuda Indonesia akan lebih baik lagi,” papar Martin.

Baca Juga :  Telkomsel MAXstream Rilis “Rasyah The Wonder Kid”,

Lanjut Martin, dalam keputusan Panja Komisi VI DPR RI yang ia pimpin, Garuda Indonesia diharapkan mengikuti rekomendasi yang diputuskan oleh Komisi VI DPR RI dalam upaya penyelamatan secara bertahap hingga akhirnya nanti benar-benar pulih total.

“Kita sepakati poin-poin Panja yang sudah kita putuskan adalah langkah-langkah yang pastinya dapat menyelamatkan Garuda Indonesia secara bertahap,” pungkasnya.
Kreditur konkuren yang menyetujui rencana perdamaian utang Garuda Indonesia sebanyak 347 kreditor atau 95,07 % dari jumlah kreditur konkuren yang hadir, bersama-sama mewakili 97,46% dari seluruh suara kreditur konkuren yang hadir.

Jumlah tersebut merupakan angka tertinggi dari yang ditetapkan PN Jakarta Pusat dalam proses PKPU. Hasil rekapitulasi dari pengukuran suara atau voting ini dibacakan oleh Tim Pengurus PKPU. (rel)

JAKARTA, METRODAILY– Wakil Ketua Komisi VI DPR RI Martin Manurung menyambut baik hasil voting Penundaan Kewajiban Pembayaran Utang (PKPU) Garuda Indonesia. Dalam pemungutan suara yang berlangsung di Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Pusat, Jumat (17/6/2022) hampir seluruh kreditur (headcount) menyetujui proposal damai yang diajukan maskapai plat merah tersebut.

Dengan hasil di atas, Martin berharap perbaikan Garuda Indonesia terus dilakukan, seiring dengan dukungan politik yang diberikan Komisi VI DPR RI.

“Dengan hasil ini kita optimis maskapai kebanggaan negara kita dapat terus terbang. Hasil ini juga sesuai harapan kita dalam kesimpulan rapat Panja (panitia kerja) Komisi VI DPR RI Penyelamatan Garuda,” ujar Martin.

Ketua Panja Penyelamatan Garuda ini juga meyakini Garuda Indonesia akan mampu menyelesaikan utang masa lalu secara bertahap. Hal itu dapat terlihat dengan meningkatnya pergerakan masyarakat di masa pemulihan ekonomi saat ini.

“Untuk efisiensi operasional, kita juga sudah putuskan langkah-langkah yang komprehensif untuk dilakukan oleh Garuda Indonesia. Dengan skema ini kita yakini Garuda Indonesia akan lebih baik lagi,” papar Martin.

Baca Juga :  Martin Manurung Dorong Operasi Pasar Minyak Goreng di Sibolga

Lanjut Martin, dalam keputusan Panja Komisi VI DPR RI yang ia pimpin, Garuda Indonesia diharapkan mengikuti rekomendasi yang diputuskan oleh Komisi VI DPR RI dalam upaya penyelamatan secara bertahap hingga akhirnya nanti benar-benar pulih total.

“Kita sepakati poin-poin Panja yang sudah kita putuskan adalah langkah-langkah yang pastinya dapat menyelamatkan Garuda Indonesia secara bertahap,” pungkasnya.
Kreditur konkuren yang menyetujui rencana perdamaian utang Garuda Indonesia sebanyak 347 kreditor atau 95,07 % dari jumlah kreditur konkuren yang hadir, bersama-sama mewakili 97,46% dari seluruh suara kreditur konkuren yang hadir.

Jumlah tersebut merupakan angka tertinggi dari yang ditetapkan PN Jakarta Pusat dalam proses PKPU. Hasil rekapitulasi dari pengukuran suara atau voting ini dibacakan oleh Tim Pengurus PKPU. (rel)

iklanpemko

Most Read

Artikel Terbaru

/