alexametrics
31.7 C
Medan
Monday, August 15, 2022

iklanpemko
iklanpemko

Tinjau Pasar Bersama Gubernur Edy Rahmayadi

Mendag Lutfi Minta Gubsu Edy Kawal Distribusi Minyak Goreng

iklan-usi

MEDAN, METRODAILY – Menteri Perdagangan (Mendag) Republik Indonesia Muhammad Lutfi bersama Gubernur Sumatera Utara Edy Rahmayadi meninjau Pusat Pasar di Kota Medan, Sabtu (26/2/2022). Hasilnya minyak goreng sudah ada di pasar, meski masih jarang.

“Di sini saya ingin melihat ketersediaan dan keterjangkauan minyak goreng di pusat kelapa sawit Indonesia yaitu Sumut, kita bisa melihatnya di sini, bahwa sebenarnya minyak masih jarang, meskipun ada, ada tren bahwa minyak ini mulai penuh dalam dua atau tiga hari,” kata Mendag.

Mendag menilai, bahwa persoalan kelangkaan minyak goreng terjadi lantaran distribusi yang kemungkinan bermasalah. Karena menurutnya, cadangan minyak goreng di daerah ini masih cukup dan aman.

“Karena menurut hitungan kami, di sini sekarang ini sudah surplus dan sudah lebih dari 15 hari cadangan minyak nya untuk Sumut, jadi artinya barangnya banyak sekali. Dan lebih banyak dari seluruh di wilayah Indonesia. Tetapi belum turun ke bawah,” kata Mendag.

Karena itu, Mendag meminta pemerintah daerah untuk terus mengawal dan memastikan distribusi minyak goreng tersebut lancar. Sehingga harganya di pasaran sesuai dengan ketentuan pemerintah atau  Permendag No 6/2022 tentang Penetapan Harga Eceran Tertinggi (HET) Minyak Goreng, yaitu miyak  goreng curah Rp11.500/liter, kemasan sederhana Rp13.500/liter, dan kemasan premium sebesar Rp14.000/liter.

“Kalau ada sampai terjadi macam macam Pak Gubernur, saya minta tolong segera ditindak tegas menurut hukum, ” kata Mendag.

Baca Juga :  Jamsostek dan Pemkab Palas Sasar 56.100 Pekerja Informal

Gubernur Sumut Edy Rahmayadi mengatakan stok di Sumut seharusnya surplus. Produksi minyak goreng setahun sebanyak 230 ribu ton, namun kebutubannya hanya 180 ribu ton. “Harusnya dia lebih (surplus) 50 ribu ton per tahun,” kata Edy.

Edy akan menindaklanjuti permintaan Mendag dengan segera mengumpulkan seluruh pihak terkait. Sehingga masyarakat akan segera merasakan harga minyak goreng yang seperti biasa. “Tadi pagi saya monitor, minyak sudah turun ke pasar dan kita mulai bisa mengurai ini. Sehingga masyarakat kita bisa merdeka lagi menikmati minyak goreng murah, ” kata Edy.

Sementara itu, kedatangan Mendag Muhammad Lutfi bersama Gubernur Edy Rahmayadi di Pusat Pasar mendapat sambutan antusias dari para pedagang. Suasana pasar pun mendadak ramai. Serbari menyapa para pedagang, Mendag bersama Gubernur pun menanyakan kepada beberapa pedagang tentang minyak goreng.

Di salah satu agen minyak, Mendag menemukan harga minyak goreng curah Rp 12.800/kg, menurut Mendag, harusnya harga minyak goreng curah Rp 12.500. Namun Mendag menduga, hal itu terjadi lantaran distribusi yang belum normal.

Hal tersebut benarkan sejumlah pedagang, pasokan minyak goreng ke pedagang mulai lancar, meski belum sepenuhnya normal seperti semula. Mendag pun berharap, beberapa hari ke depan distribusi minyak goreng sudah lancar dan harganya akan kembali normal seperti semula. (rel)

MEDAN, METRODAILY – Menteri Perdagangan (Mendag) Republik Indonesia Muhammad Lutfi bersama Gubernur Sumatera Utara Edy Rahmayadi meninjau Pusat Pasar di Kota Medan, Sabtu (26/2/2022). Hasilnya minyak goreng sudah ada di pasar, meski masih jarang.

“Di sini saya ingin melihat ketersediaan dan keterjangkauan minyak goreng di pusat kelapa sawit Indonesia yaitu Sumut, kita bisa melihatnya di sini, bahwa sebenarnya minyak masih jarang, meskipun ada, ada tren bahwa minyak ini mulai penuh dalam dua atau tiga hari,” kata Mendag.

Mendag menilai, bahwa persoalan kelangkaan minyak goreng terjadi lantaran distribusi yang kemungkinan bermasalah. Karena menurutnya, cadangan minyak goreng di daerah ini masih cukup dan aman.

“Karena menurut hitungan kami, di sini sekarang ini sudah surplus dan sudah lebih dari 15 hari cadangan minyak nya untuk Sumut, jadi artinya barangnya banyak sekali. Dan lebih banyak dari seluruh di wilayah Indonesia. Tetapi belum turun ke bawah,” kata Mendag.

Karena itu, Mendag meminta pemerintah daerah untuk terus mengawal dan memastikan distribusi minyak goreng tersebut lancar. Sehingga harganya di pasaran sesuai dengan ketentuan pemerintah atau  Permendag No 6/2022 tentang Penetapan Harga Eceran Tertinggi (HET) Minyak Goreng, yaitu miyak  goreng curah Rp11.500/liter, kemasan sederhana Rp13.500/liter, dan kemasan premium sebesar Rp14.000/liter.

“Kalau ada sampai terjadi macam macam Pak Gubernur, saya minta tolong segera ditindak tegas menurut hukum, ” kata Mendag.

Baca Juga :  Karantina Pertanian TB Asahan Lepas Ekspor Rp 46 Miliar

Gubernur Sumut Edy Rahmayadi mengatakan stok di Sumut seharusnya surplus. Produksi minyak goreng setahun sebanyak 230 ribu ton, namun kebutubannya hanya 180 ribu ton. “Harusnya dia lebih (surplus) 50 ribu ton per tahun,” kata Edy.

Edy akan menindaklanjuti permintaan Mendag dengan segera mengumpulkan seluruh pihak terkait. Sehingga masyarakat akan segera merasakan harga minyak goreng yang seperti biasa. “Tadi pagi saya monitor, minyak sudah turun ke pasar dan kita mulai bisa mengurai ini. Sehingga masyarakat kita bisa merdeka lagi menikmati minyak goreng murah, ” kata Edy.

Sementara itu, kedatangan Mendag Muhammad Lutfi bersama Gubernur Edy Rahmayadi di Pusat Pasar mendapat sambutan antusias dari para pedagang. Suasana pasar pun mendadak ramai. Serbari menyapa para pedagang, Mendag bersama Gubernur pun menanyakan kepada beberapa pedagang tentang minyak goreng.

Di salah satu agen minyak, Mendag menemukan harga minyak goreng curah Rp 12.800/kg, menurut Mendag, harusnya harga minyak goreng curah Rp 12.500. Namun Mendag menduga, hal itu terjadi lantaran distribusi yang belum normal.

Hal tersebut benarkan sejumlah pedagang, pasokan minyak goreng ke pedagang mulai lancar, meski belum sepenuhnya normal seperti semula. Mendag pun berharap, beberapa hari ke depan distribusi minyak goreng sudah lancar dan harganya akan kembali normal seperti semula. (rel)

iklanpemko
iklanpemko
iklanpemko

Most Read

Artikel Terbaru

/