alexametrics
22.8 C
Medan
Friday, August 19, 2022

iklanpemko
iklanpemko

BPJS dan Anggota DPR RI Sosialisasi Jamsostek di Paluta

iklan-usi

PALUTA, METRODAILY – BPJS Ketenagakerjaan Cabang Padang Sidempuan dan anggota DPR RI Fraksi Partai Amanat Nasional Dr H Saleh Partaonan Daulay MAg MHum MA melaksanakan sosialisasi Program Jaminan Sosial Ketenagakerjaan (Jamsostek) kepada warga Desa Siunggam Tonga Kecamatan Padang Bolak Tenggara Kabupaten Padang Lawas Utara (Paluta), Selasa (2/8/2022).

Selain dari Siunggam Tonga, hadir juga warga Desa Siunggam Julu dan Siunggam Jae, yang didominasi kaum ibu tampak memadati dan memeriahkan kegiatan.

Kegiatan yang diselingi tanya jawab dan dialog, kerap mengundang tawa, juga menghadirkan narasumber Kepala BPJS Ketenagakerjaan Kantor Cabang Padang Sidimpuan Dr Sanco Simanullang ST MT IPM Asean Eng dan Kepala Pemasaran Yuliandi Syahputra.

Saleh Partaonan, politikus dan akademikus dari Partai Amanat Nasional menyebutkan, BPJS Ketenagakerjaan merupakan salah satu lembaga keuangan yang paling kuat dari segi pendanaan dan permodalan.

“Alhamdulilah, BPJS Ketenagakerjaan memiliki dana besar berkisar Rp 640 Triliun . Itu adalah uang pekerja, tepatnya uang peserta. Dan itu nggak dipakai negara kemana mana, duitnya cair, semua cash,” ujar Saleh Partaonan, anggota DPR terpilih sejak Pemilu 2014 dari Dapil Sumatra Utara 2.

Dikatakan mantan aktivis Angkatan Muda Muhammadiyah ini, tugas bersama termasuk komisi IX untuk mengawasi dan membesarkan lembaga ini, sehingga dapat diinvestasikan dengan baik demi sebesar besarnya kesejahteraan pesertanya.

“Kalau BUMN lain banyak merugi. Kalau Jamsostek sangat sehat dan kuat. Maka kita harus terus menambah kepesertaannya. Semua harus gotong royong membesarkan lembaga ini,” terang Saleh.

Saleh kelahiran Sibuhuan Padang Lawas Sumatera Utara berujar, kepesertaan Jamsostek bersumber dari Pekerja Penerima Upah (PU) yang bekerja pada perusahaan dan Badan Usaha lainnya.

“Pimpinan Perusahaan wajib mendaftarkan, membayar dan memotong iuran tenaga kerja nya. Kalau tidak, perusahaan layak diperiksa BPJS Ketenagakerjaan dan Dinas Ketenagakerjaan,” beber alumnus Colorado State University dan UIN Syarif Hidayatullah.

Baca Juga :  Zaman Ini Butuh Data Internet

Sementara pekerja Bukan Penerima Upah (BPU), berusia 17 tahun hingga 65 tahun dapat mendaftar secara mandiri.

Dengan iuran Rp 16.800 per bulan, sebut Saleh, peserta yang mendaftar akan memperoleh manfaat jaminan kematian sebesar Rp 42 juta.

“Banyak manfaat mengikuti program ini, ayo mendaftar rame rame, demi kesejahteraan keluarga,” tutup Saleh.

Lima Program Jamsostek

Kepala BPJS Ketenagakerjaan Kantor Cabang Padang Sidimpuan, Sanco Simanullang didampingi Kepala Pemasaran Yuliandi Syahputra dalam sosialisasi menjelaskan 5 program Jamsostek.

Kelima program tersebut, ungkap Sanco, meliputi; Jaminan Kecelakaan Kerja (JKK), Jaminan Kematian (JKm), Jaminan Pensiun (JP) dan Jaminan Kehilangan Pekerjaan (JKP).

Diterangkan mantan Kepala Cabang Sibolga dan Karo, Program Jaminan Kecelakaan Kerja memberikan perlindungan pada peserta jika mengalami risiko-risiko sosial seperti kematian atau cacat karena kecelakaan kerja baik fisik maupun mental.

“JKM berupa jaminan berupa uang tunai yang diberikan kepada ahli waris atau keluarga yang meninggal dunia bukan karena kecelakaan kerja atau penyakit akibat kerja,” terangnya.

Sedangkan JHT merupakan program perlindungan yang diselenggarakan dengan tujuan untuk menjamin agar peserta menerima uang tunai apabila memasuki masa pensiun, mengalami cacat total tetap, atau meninggal dunia.

“Jadi, fungsinya memberikan penghasilan ketika peserta memasuki usia pensiun, mengalami risiko cacat total tetap, hingga meninggal dunia,” sebut mantan Kepala Pemasaran Cabang Tanjung Morawa Deli Serdang.

Sedangkan JKP merupakan program yang diperuntukkan bagi pekerja/buruh yang mengalami Pemutusan Hubungan Kerja (PHK) dengan manfaat berupa uang tunai, informasi pasar kerja, dan pelatihan kerja.

Program JKP sebut Sanco sudah di mulai sejak 11 Februari 2022.
“Kami siap menerima pendaftaran, dan tolong para Kepala desa dapat membantu menjembatani pendaftaran secara berkelompok,” tutup Sanco, sembari melantunkan lagu khas Tapanuli Selatan Sitogol.(rel)

PALUTA, METRODAILY – BPJS Ketenagakerjaan Cabang Padang Sidempuan dan anggota DPR RI Fraksi Partai Amanat Nasional Dr H Saleh Partaonan Daulay MAg MHum MA melaksanakan sosialisasi Program Jaminan Sosial Ketenagakerjaan (Jamsostek) kepada warga Desa Siunggam Tonga Kecamatan Padang Bolak Tenggara Kabupaten Padang Lawas Utara (Paluta), Selasa (2/8/2022).

Selain dari Siunggam Tonga, hadir juga warga Desa Siunggam Julu dan Siunggam Jae, yang didominasi kaum ibu tampak memadati dan memeriahkan kegiatan.

Kegiatan yang diselingi tanya jawab dan dialog, kerap mengundang tawa, juga menghadirkan narasumber Kepala BPJS Ketenagakerjaan Kantor Cabang Padang Sidimpuan Dr Sanco Simanullang ST MT IPM Asean Eng dan Kepala Pemasaran Yuliandi Syahputra.

Saleh Partaonan, politikus dan akademikus dari Partai Amanat Nasional menyebutkan, BPJS Ketenagakerjaan merupakan salah satu lembaga keuangan yang paling kuat dari segi pendanaan dan permodalan.

“Alhamdulilah, BPJS Ketenagakerjaan memiliki dana besar berkisar Rp 640 Triliun . Itu adalah uang pekerja, tepatnya uang peserta. Dan itu nggak dipakai negara kemana mana, duitnya cair, semua cash,” ujar Saleh Partaonan, anggota DPR terpilih sejak Pemilu 2014 dari Dapil Sumatra Utara 2.

Dikatakan mantan aktivis Angkatan Muda Muhammadiyah ini, tugas bersama termasuk komisi IX untuk mengawasi dan membesarkan lembaga ini, sehingga dapat diinvestasikan dengan baik demi sebesar besarnya kesejahteraan pesertanya.

“Kalau BUMN lain banyak merugi. Kalau Jamsostek sangat sehat dan kuat. Maka kita harus terus menambah kepesertaannya. Semua harus gotong royong membesarkan lembaga ini,” terang Saleh.

Saleh kelahiran Sibuhuan Padang Lawas Sumatera Utara berujar, kepesertaan Jamsostek bersumber dari Pekerja Penerima Upah (PU) yang bekerja pada perusahaan dan Badan Usaha lainnya.

“Pimpinan Perusahaan wajib mendaftarkan, membayar dan memotong iuran tenaga kerja nya. Kalau tidak, perusahaan layak diperiksa BPJS Ketenagakerjaan dan Dinas Ketenagakerjaan,” beber alumnus Colorado State University dan UIN Syarif Hidayatullah.

Baca Juga :  Ketua TP PKK Sibolga Studi Banding Mutu Tenun

Sementara pekerja Bukan Penerima Upah (BPU), berusia 17 tahun hingga 65 tahun dapat mendaftar secara mandiri.

Dengan iuran Rp 16.800 per bulan, sebut Saleh, peserta yang mendaftar akan memperoleh manfaat jaminan kematian sebesar Rp 42 juta.

“Banyak manfaat mengikuti program ini, ayo mendaftar rame rame, demi kesejahteraan keluarga,” tutup Saleh.

Lima Program Jamsostek

Kepala BPJS Ketenagakerjaan Kantor Cabang Padang Sidimpuan, Sanco Simanullang didampingi Kepala Pemasaran Yuliandi Syahputra dalam sosialisasi menjelaskan 5 program Jamsostek.

Kelima program tersebut, ungkap Sanco, meliputi; Jaminan Kecelakaan Kerja (JKK), Jaminan Kematian (JKm), Jaminan Pensiun (JP) dan Jaminan Kehilangan Pekerjaan (JKP).

Diterangkan mantan Kepala Cabang Sibolga dan Karo, Program Jaminan Kecelakaan Kerja memberikan perlindungan pada peserta jika mengalami risiko-risiko sosial seperti kematian atau cacat karena kecelakaan kerja baik fisik maupun mental.

“JKM berupa jaminan berupa uang tunai yang diberikan kepada ahli waris atau keluarga yang meninggal dunia bukan karena kecelakaan kerja atau penyakit akibat kerja,” terangnya.

Sedangkan JHT merupakan program perlindungan yang diselenggarakan dengan tujuan untuk menjamin agar peserta menerima uang tunai apabila memasuki masa pensiun, mengalami cacat total tetap, atau meninggal dunia.

“Jadi, fungsinya memberikan penghasilan ketika peserta memasuki usia pensiun, mengalami risiko cacat total tetap, hingga meninggal dunia,” sebut mantan Kepala Pemasaran Cabang Tanjung Morawa Deli Serdang.

Sedangkan JKP merupakan program yang diperuntukkan bagi pekerja/buruh yang mengalami Pemutusan Hubungan Kerja (PHK) dengan manfaat berupa uang tunai, informasi pasar kerja, dan pelatihan kerja.

Program JKP sebut Sanco sudah di mulai sejak 11 Februari 2022.
“Kami siap menerima pendaftaran, dan tolong para Kepala desa dapat membantu menjembatani pendaftaran secara berkelompok,” tutup Sanco, sembari melantunkan lagu khas Tapanuli Selatan Sitogol.(rel)

iklanpemko
iklanpemko
iklanpemko

Most Read

Artikel Terbaru

/